Senyawa Alas Lali Jiwo Bagian Pertama

Senyawa Alas Lali Jiwo: Sebuah Pengantar (1)

Perkiraanku meleset. Jarak dari Pos 3 Pondokan menuju Lembah Kidang, tempat kami akan berkemah, menjadi dua kali lipat dari semestinya.

Jalan setapak yang tipis dan dirungkup semak-semak setinggi perut mendadak seperti kurang bersahabat. Tanah yang seharusnya enak dipijak, tiba-tiba terasa mengeras dan menyakitkan sendi-sendi lutut seperti makadam abadi sepanjang Pos 1 Perizinan Tretes hingga Pondokan. Belum lagi batu-batu atau akar pohon yang (kuanggap) seenaknya mencuat di atas permukaan jalur. Tak terhitung kaki terantuk cukup keras. Untung saja tidak sampai njlungup.

“Sial!” desisku sambil berjalan gontai. Astagfirullah…

Sosok yang khatam jalur Tretes seperti Totok dan Gipong saja, menggeleng heran. “Perasaanku dari Pondokan ke Lembah Kidang itu dekat dan datar. Kok, semalam rasanya malah banyak nanjak-nya,” katanya mengikik saat keesokan pagi di depan tenda.

Aku juga berpikir seperti itu. Sampai-sampai Satya, srikandi serba bisa dari Sibolga, kesal kepadaku. Walau sebetulnya aku berniat bilang bahwa waktu tempuh 15 menit itu kalau pas hari terang. Bila jalan kaki ketika sudah malam tentu akan lebih lama. Tapi kuurungkan niat memberi penjelasan. Kutakut malah membuatnya kesal.

Padahal jalur Tretes memang sudah menyebalkan dari awal. Kalau saja aku baru pertama kali mendaki lewat situ, ingin kulempar tas ransel ke tanah. Tangan kanan mengusap muka, tangan kiri berkacak pinggang lalu mengumpat, “Duh! Jalur macem opo iki!”

Astagfirullah…

* * *

Registrasi ulang di Pos 1 Perizinan Tretes. Aku dan Eko harus berjalan sekitar 20-30 menit dari tempat parkir ke pos ini. Melewati warung Pet Bocor. Tarif pendakian per hari untuk WNI (termasuk asuransi) adalah Rp11.000 (weekdays) dan Rp16.000 (weekend). Booking online dapat dilakukan melalui website resmi Sipenerang Tahura R. Soerjo.

Rencana semula mendaki dengan jumlah 14 orang berubah seiring waktu berjalan. Pada hari keberangkatan, personel tersisa delapan orang. Wacana program pendakian 4 hari 3 malam pun harus disesuaikan, karena UPT Tahura Raden Soerjo baru mengizinkan maksimal 3 hari 2 malam saja. Maka angan-angan memburu empat puncak (Welirang-Kembar 1-Kembar 2-Arjuno) seperti—meminjam guyonan Srimulat—hil yang mustahal, meski tercantum dalam rancangan perjalanan.

Bisa saja, sih, tapi akan terlalu memforsir diri. Daripada kepayahan malah tidak bisa pulang. Kami bukanlah serombongan Samson Betawi yang perkasa. Ah, bahkan Samson pun mungkin tetap sambat dan kehilangan kekuatan kalau bulu ketiaknya habis tercukur. Dirontokkan keringat atau tercerabut paksa oleh ranting berduri.

Dampak dari aturan tersebut adalah waktu menjadi terbatas, sehingga puncak Welirang dan Arjuno lebih realistis untuk digapai. Namun di sisi lain aku tersadar. Ada faktor utama yang bisa mengacaukan rencana kami, yaitu cuaca.

Setali tiga uang dengan pengalaman Jun maupun Eko, kabut putih tebal dan hujan yang datang mendadak adalah ciri khas gunung ini. Ditambah angin yang bisa saja tiba-tiba berembus sangat kencang. Tak peduli di mana pun kami melangkah. Di jalur pendakian, di tempat berkemah, lebih-lebih di puncak. Keadaan alam dapat berubah dalam sekejap.

Oleh karena itu, pertanyaan-pertanyaan seperti “apakah kita bisa dapat sunrise di puncak” atau “apakah cuaca akan cerah seperti prakiraan di aplikasi”, lebih baik dijawab singkat: “kita lihat nanti”. Jejak jalan yang sangat basah saat aku dan Eko mendaftarkan diri ke Pos 1 Perizinan Tretes, tidak membuat kami kaget. Doni, petugas jaga malam itu (28/05/2021) menerangkan bahwa sejak siang hingga sore sudah turun hujan.

“Kalau dua hari sebelumnya cerah, Mas,” katanya. Entah apakah pernyataannya tersebut sekadar untuk menenangkan atau malah membuat hati kami waswas.

Usai registrasi, kami bergegas balik ke penginapan milik Totok. Di sebuah kamar luas di lantai dua, tempat kami berkumpul dan berkemas, aku mengabarkan beberapa berita dengan napas termengah-mengah. Pertama, tim kami sudah memperoleh tiket masuk pendakian resmi. Kedua, hujan sempat mengguyur deras jalur pendakian sejak siang hingga sore.

Syukurlah reaksi teman-teman baik dan menerima kenyataan tersebut. Tidak tampak kaget. Sedari awal buat grup koordinasi, aku sudah mewanti-wanti bahwa hujan, kabut, dan angin adalah sifat asli sang gunung yang tak terprediksi.

Urusan kami belum selesai malam itu. Barang bawaan kelompok sangat banyak dan harus dibagi rata. Terutama menu konsumsi yang lumayan mewah untuk disantap di gunung seberat Arjuno-Welirang. Perut harus dimanjakan dengan asupan berlimpah—dan semoga bergizi—agar daya tahan tubuh terjaga. Tak perlu khawatir mulas kekenyangan. Jika waktunya sisa hasil pencernaan harus dikeluarkan, ya dibuang saja.

Catat ini: salah satu kenikmatan di gunung adalah buang hajat di tengah belantara sunyi. Aktivitas mengejan terasa syahdu sambil ditemani kicauan burung atau embusan angin yang menubruk dahan-dahan pepohonan. Maka sebuah sekop kecil sengaja kubawa agar kawan-kawan bisa menggali dan menutup lubang pembuangan dengan leluasa.

Lembah Kidang, target camp kami, telah memenuhi syarat sebagai tempat berkemah ideal. Dekat sumber air yang melimpah, beralaskan rumput dan tanah empuk, serta dinaungi pepohonan teduh sehingga lebih terlindung dari angin. Titik-titik mendirikan tenda sangat luas sehingga tidak akan sepadat Pos 3 Pondokan. Walau kami tahu, untuk menuju kenyamanan tersebut harus diraih dengan perjuangan yang meneteskan keringat, mengeringkan air liur, maupun nyeri otot di sekujur tubuh.

“Waduh, lewat Tanjakan Asu pula nanti!” seru Jun yang membuat kami tertawa. Lebih menertawakan dan mengasihani diri sendiri karena tanjakan keji itu mau tidak mau akan dilalui.

Suasana berkemas dan pembagian beban kelompok di salah satu kamar penginapan milik Totok, Jalan Pesanggrahan, Tretes, Pasuruan. Kami menginap semalam di sini setelah tiba sekitar isya.Foto oleh: Satya Winnie (BlogInstagram)

Jelang tengah malam, urusan bagi beban kelar. Tenda kelompok dibawa oleh Aiman dan Jun (masing-masing berkapasitas dua orang), Bartian (kapasitas satu orang), serta aku sendiri (kapasitas empat orang). Peralatan memasak disebar ke tasku, Aiman, Jun, Indra, dan Bartian.

Menu utama kami, rendang 1,5 kilogram bikinan Cecep—sayang ia urung ikut—terbungkus rapi di dalam dandang berukuran sedang yang dibawa Aliko dengan ikhlas. Bartian juga membawa 1 kg rendang buatannya. Sementara lauk-pauk cepat saji, bumbu-bumbu, dan buah terbagi adil di antara Eko, Indra, dan Lidia. Besok pagi, kami harus siap berletih-letih dahulu lapar kemudian. Rela mengangkut perlengkapan dan bahan-bahan makanan tersebut demi makan enak di Lembah Kidang.

Sepintas, mendaki gunung seperti kegiatan kurang kerjaan. Tapi aku harus buru-buru menyanggah. Naik gunung itu justru kegiatan yang banyak kerjaan.

* * *

Alhamdulillah. Sabtu subuh yang cerah. Selagi belanja sayur-mayur dan tambahan lauk bersama Eko di Pasar Prigen, aku meminta teman-teman di penginapan untuk bersiap. Sepanjang perjalanan, kami tak sempat menepi untuk menikmati pemandangan elok pagi itu. Hanya dari balik kaca mobil, Eko merekam Semeru dan Gunung Penanggungan berlatar langit keemasan.

Aku lekas melajukan mobil ke halaman pos perizinan Tretes yang lama. Eko hendak mengambil pesanan nasi bungkus yang sudah dipesan sebelumnya. Warung langganan itu terletak persis di depan kantor yang kini dijadikan sebagai pos jaga milik BBKSDA Provinsi Jawa Timur.

Pesanan kami terlambat 45 menit dari jadwal. Maklum sang ibu pemilik warung ternyata juga menerima banyak pesanan di hari yang sama. Dia hanya dibantu oleh seorang perempuan seusia dengannya, sehingga lumayan kewalahan. Namun bau masakannya seperti jaminan akan memanjakan dan mengenyangkan perut.

Aku dan sebagian teman, termasuk Eko, memesan dua bungkus untuk sarapan dan makan siang. Sisanya memesan sebungkus saja. Kecuali Jun, yang mendadak menjadi alergi nasi tatkala mendaki gunung. Ia memilih sangu roti gandum dan bahan-bahan makanan ringkas yang (sejatinya) tidak biasa dimakan saat di rumah.

Di penginapan Totok, teman-teman sudah siap berangkat. Hasil belanja di Pasar Prigen kuserahkan kepada Indra untuk dibawa. Awalnya dia akan membawa tenda berkapasitas tiga orang milik Bartian. Namun karena stok sudah cukup, tenda tersebut ditinggal di mobil.

Satu per satu tas ransel berbagai ukuran dimasukkan ke bagasi. Dua mobil yang kami kendarai akan dititipkan di tempat parkir belakang Hotel Surya. Sekitar dua kilometer dari penginapan. Pak Bandi, penjaga parkir, mematok tarif Rp30.000 per mobil. Berarti per hari sepuluh ribu rupiah.

Tempat parkir yang dikelola Pak Bandi adalah titik awal langkah kami. Hari pertama pendakian dengan target langsung menuju Lembah Kidang. Rencana perjalanan memang telah tercatat rapi. Molornya jam keberangkatan bukan berarti dengan mudah menggeser pula estimasi waktu yang akan ditempuh. Jika lebih cepat, itu tidak mungkin. Justru kami berpotensi berjalan lebih lama dari yang diperkirakan.

Ah, sudahlah. Pendakian itu seharusnya dinikmati. Semangat kami terlecut melihat Arjuno dan Welirang mengapit kedua Gunung Kembar yang mencakar langit biru nan bersih di kejauhan. Pagi yang ceria, seperti halnya kami yang masih segar melangkah dengan gelak tawa dan senyum.

Senyuman yang kami coba pertahankan sepanjang pendakian. Sebuah upaya terbaik untuk menerima situasi yang serba tak menentu di tengah gunung. Hari itu, kami mencoba bersahabat dengan waktu.

(Bersambung)

25 comments

  1. Nasirullah Sitam · Juni 16

    Reuni kecil-kecilan ini ya.
    Semangat untuk kawan-kawan, aku mengikuti dari instagram saja hahahahah

    Disukai oleh 1 orang

  2. Lidia · Juni 16

    amazing memang, tapi ada kalanya pas malam hari kita malah bilang ” aku cinta jalur ini, wah jalur ini menyenangkan ” hahaha itu epic sih

    Disukai oleh 1 orang

  3. Bama · Juni 16

    Wah, ada tulisan lengkapnya dari pendakian yang aku tau lewat Instagramnya Bart. Aku salut sama persiapan dan koordinasi kalian semua. Ditunggu kelanjutannya, termasuk waktu mencicipi rendang!

    Disukai oleh 1 orang

  4. Mesra Berkelana · Juni 16

    Besok harus upload bagian dua ya, jangan lama-lama. Tulisan sebagus ini gak boleh dibiarkan berjamur hahaha

    – Jun

    Disukai oleh 1 orang

  5. rvhdyt · Juni 22

    Kemarin sudah menikmati perjalanan melalui foto-foto di instagram. sekarang menikmati melalui tulisannya. Dari foto yang dilihat, cuacanya cerah yaa mas. 😀
    Ditunggu cerita selanjutnya dan sambata-sambatnya mas 😀

    Disukai oleh 1 orang

    • Rifqy Faiza Rahman · Juni 22

      Wah, terima kasih, Mas. Cuaca relatif stabil tapi tentu ada perubahan-perubahan tak terduga. Nantikan ceritanya hehe 😁

      Suka

  6. Ping-balik: Senyawa Alas Lali Jiwo: Taklimat-Taklimat yang Perlu Dicatat (2) | Papan Pelangi Travel Blog
  7. sunawang · Juni 23

    Jos pakde. Senang akhirnya bisa mendaki Arjuna-Welirang setelah beberapa kali tertunda. Lebih senang lagi karna rendang yang kubawa akhirnya habis juga wkwk

    Disukai oleh 1 orang

  8. omnduut · Juni 23

    Itu yang gak makan nasi beneran alergi dalam makna sebenarnya atau sengaja menghindar demi alasan-alasan tertentu Qy?

    Dan yang aku penasaran juga, kalau “nyekop” bebersihnya gimana ya? pakai air atau tisu?

    *lanjut ke tulisan bagian 2

    Disukai oleh 1 orang

    • Rifqy Faiza Rahman · Juni 23

      Si Jun bukan alergi. Dia kalau di hari-hari biasa ya makan nasi. Kalau pas di gunung mungkin jadi kurang nyaman di tubuh, jadi diganti roti-roti gandum, kacang merah dan ringan-ringan tapi kenyang.

      Kalau dekat camp melimpah air, ya pakai air sama tisu kering Mas. Tisu bekas lap kotoran dibungkus kresek dan diikat erat, dibawa turun lagi karena sampah dia.

      Suka

  9. annienugraha · Juni 23

    Selalu ada yang seru di setiap perjalanan mendaki. Bahkan tentang hilangnya selera sama nasi hahahaha. Apa mungkin karena males nanti kebelet BAB dan males ngurusin bebersihnya.

    Disukai oleh 1 orang

    • Rifqy Faiza Rahman · Juni 23

      Hahaha. Kalau soal kebelet sih enggak juga, Bun. Ya setiap orang mungkin lebih paham kondisinya masing-masing. Unik memang 😀

      Suka

  10. Justin Larissa · Juni 24

    “Naik gunung itu justru kegiatan yang banyak kerjaan.” iya bener banget. Langsung keingetan pas dulu ikutan acara naik Gunung Merbabu, salah satu teman ditugaskan nyusul agak sore dengan bawa sepanci sayur buatan ibu di basecamp. Dia bawa beneran itu panci masuk kerir. Sampai tempat kemping, sayurnya udah tinggal setengah hahaha. Duh ngakaque.

    Si Mas Jun ini kayaknya gak makan nasi, gegara takut sudukan pas jalan kali ya. Kadang ada yang gitu juga. Teman saya pernah dia makan nasi + indomie (ini mah rakus sih wakakakak), terus sudukan di dua jam pertama naik. Kacian. Terus direscue turun deh.

    Okee lanjut ke tulisan berikutnya….

    Disukai oleh 1 orang

    • Rifqy Faiza Rahman · Juni 24

      Wah. Kalau temen yang bawa panci sayur itu ke Arjuno-Welirang lewat jalur ini, kayaknya sampai tempat camp udah habis tuh sayur hahaha.

      Bisa jadi gitu, tapi bisa jadi kenyamanan juga. Dan dia sudah terbiasa begitu, jadi aman.

      Siap, Kak. Terima kasih sudah mampir. Tunggu bagian selanjutnya ya 🙂

      Suka

  11. jelajahlangkah · Juli 27

    Tulisane nyenengke, Oom. Alur cerita asyik banget; Aku diajari nulis sik bener mbok’an 🙂

    Lanjut sambungannya aah… *durung muncak iki lho aku

    Disukai oleh 1 orang

  12. BaRTZap · Agustus 26

    Sebenarnya, awalnya aku tuh takjub waktu kita ‘repack’ dan berbagi beban di kamarnya Totok.
    “Serius bakal bawa barang sebanyak ini?”, batinku.
    Secara aku belakangan sering nanjak sendiri, dan bawaannya seringkas mungkin, termasuk bahan makanan. Tapi ya aku semangat aja, karena liat antusiasme semua peserta. Dan memang sih pada akhirnya, justru makanan-makanan itu yang membuat kita nikmat di atas sana 😀

    Ah, baca tulisan ini, aku jadi kembali merasakan gimana seru dan semangatnya kita di hari-hari itu.

    Disukai oleh 1 orang

    • Rifqy Faiza Rahman · Agustus 26

      Hahaha. Iya mas, makanya aku tanya berapa ukuran tas masing-masing personel. Tas siapa saja yang bisa dibagi beban kelompok atau tidak (atau setidaknya bisa sebagian kecil). Alhamdulillah yang pokok-pokok bisa keangkut. Bersusah-susah dahulu, demi senang-senang kemudian. Kemudian bercapek-capek lagi pas turun hahahaha.

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.